Rusia Ancam Hancurkan Inggris Dengan Rudal Strom Shadow

- Pewarta

Jumat, 12 Mei 2023 - 23:58 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pasok Ukraina dengan rudal Storm Shadow, Rusia ancam hancurkan Inggris. Foto/Ilustrasi

Pasok Ukraina dengan rudal Storm Shadow, Rusia ancam hancurkan Inggris. Foto/Ilustrasi

MOSKOW, Nusainsider.com Utusan Kremlin untuk wilayah Crimeayang dianeksasi mengatakan Inggris berisiko dihancurkan karena keputusannya untuk memasok Ukraina dengan rudal jarak jauh Storm Shadow untuk membantu perjuangannya melawan Rusia.

Perwakilan tetap Crimea di bawah presiden Rusia, Georgiy Muradov, mengatakan kepada kantor berita milik pemerintah Rusia RIA Novosti dalam sebuah wawancara bahwa Inggris dapat berubah menjadi wilayah yang hancur setelah mengirim senjata itu ke Ukraina.

“Pulau Inggris itu sendiri berisiko berubah menjadi wilayah yang hancur (setelah memberi Ukraina peluru uranium dan rudal jarak jauh) yang ditujukan ke Krimea Rusia,” kata Muradov seperti dilansir dari Newsweek, Jumat (12/5/2023).

Muradov dikutip oleh RIA Novosti mengatakan bahwa Inggris berada di garis depan agresi langsung tanpa alasan terhadap Rusia.

“Konflik ini tidak ada hubungannya dengan Inggris Raya. Saya ingin percaya bahwa tidak semua orang Inggris telah kehilangan naluri mempertahankan diri, yang, tampaknya, berusaha dirampas oleh orang asing yang memerintah Inggris,” kata Muradov.

Pernyataan Muradov datang jelang serangan balasan Ukraina untuk merebut kembali wilayah pendudukannya yang sangat diantisipasi Rusia, termasuk Crimea, yang dianeksasi oleh Presiden Rusia Vladimir Putin pada tahun 2014. Pada musim panas 2022, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berjanji untuk merebut kembali semenanjung Laut Hitam.

Sebelumnya, pada hari Kamis, Inggris menjadi negara pertama yang memasok Ukraina dengan rudal jelajah jarak jauh. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah meminta sekutu Barat untuk rudal jarak jauh selama berbulan-bulan guna membantu negaranya bertahan dalam melawan Rusia. Kremlin telah memperingatkan bahwa menyediakan senjata yang mampu menyerang wilayah Rusia dapat menyebabkan eskalasi perang.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan rudal jelajah adalah kesempatan terbaik Ukraina untuk mempertahankan diri dari kebrutalan Rusia yang berkelanjutan.

Baca Juga :  The Latest News in R&B Music: A Look at Super Bowl Performances, New Albums, Rising Stars, and Tribute to Aaliyah

Storm Shadow adalah rudal serang yang diluncurkan dari udara yang dikembangkan oleh Inggris dan Prancis dengan jarak tembak lebih dari 250 kilometer.

Bulan lalu, penasihat presiden Ukraina Mikhail Podolyak mengatakan kepada Radio Liberty, yang didanai oleh pemerintah AS, dia yakin pasukan Kievnya akan berada di Crimea dalam waktu lima bulan.

Fabian Hoffmann, seorang ahli teknologi rudal dan peneliti doktoral di Universitas Oslo, mengatakan dalam sebuah utas Twitter bahwa Storm Shadow pada prinsipnya memberi Ukraina kemampuan serangan jarak jauh yang sangat kuat terhadap target pada kedalaman operasional dan strategis.

Hoffmann mengatakan Ukraina berpotensi menyerang Jembatan Selat Kerch, yang merupakan satu-satunya jalur darat Rusia dengan semenanjung Crimea dan rute pasokan utama untuk pasukan Rusia di tengah perang yang sedang berlangsung di Ukraina.

Awal bulan ini, Oleksiy Arestovych, eks penasihat presiden Ukraina yang mengundurkan diri pada Januari, mengatakan serangan balasan Kiev akan menargetkan Jembatan Kerch.

Arestovych mengatakan kepada saluran YouTube Feygin Live, yang dipandu oleh pengacara dan mantan politisi oposisi Rusia Mark Feygin, bahwa salah satu tujuan dari serangan balik Ukraina mungkin adalah operasi di selatan negara itu yang akan berusaha untuk memotong Rusia dari koridor darat ke Crimea, membuka jalan bagi Ukraina untuk merebut kembali Crimea.

“Kami akan menghancurkan Jembatan Crimea. Semua ini dimungkinkan dalam kondisi tertentu, saat ini kami sedang mengatur kondisinya,” kata Arestovych saat itu.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyalahkan Ukraina atas serangan di jembatan itu pada Oktober 2022, meskipun Kiev membantah terlibat.

Loading

Berita Terkait

Pilot Jet Tempur TNI AU Indonesia Dan RAAF Australia Latma Ausindo 2023 Berkunjung Ke SMA Negeri 1 Manado
BREAKING NEWS: Gempa M 7,8 Guncang Pasifik, Berpotensi Tsunami di Fiji hingga Selandia Baru
FOTO: Gempita Pendukung Capres Turki Rayakan Hasil Pemilu Sengit
Mengenal Kilicdaroglu, Saingan Berat Erdogan di Pemilu Turki
Jokowi ; Growth Triangle (IMT-GT) Harus Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Yang Inklusif Dan Berkelanjutan
Dua Negara Resmikan Interkoneksi Pembayaran QR Code, Berikut Faktanya
Ekonomi Malaysia Melejit Lebih Tinggi di Q1 2023
AS Blokir Upaya Dewan Keamanan PBB Mengecam Israel

Berita Terkait

Jumat, 22 September 2023 - 13:29 WIB

Pilot Jet Tempur TNI AU Indonesia Dan RAAF Australia Latma Ausindo 2023 Berkunjung Ke SMA Negeri 1 Manado

Jumat, 19 Mei 2023 - 18:00 WIB

BREAKING NEWS: Gempa M 7,8 Guncang Pasifik, Berpotensi Tsunami di Fiji hingga Selandia Baru

Selasa, 16 Mei 2023 - 01:49 WIB

FOTO: Gempita Pendukung Capres Turki Rayakan Hasil Pemilu Sengit

Minggu, 14 Mei 2023 - 14:25 WIB

Mengenal Kilicdaroglu, Saingan Berat Erdogan di Pemilu Turki

Sabtu, 13 Mei 2023 - 00:26 WIB

Jokowi ; Growth Triangle (IMT-GT) Harus Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Yang Inklusif Dan Berkelanjutan

Sabtu, 13 Mei 2023 - 00:19 WIB

Dua Negara Resmikan Interkoneksi Pembayaran QR Code, Berikut Faktanya

Sabtu, 13 Mei 2023 - 00:08 WIB

Ekonomi Malaysia Melejit Lebih Tinggi di Q1 2023

Jumat, 12 Mei 2023 - 23:58 WIB

Rusia Ancam Hancurkan Inggris Dengan Rudal Strom Shadow

Berita Terbaru