Aktivis ALARM akan Laporkan Para Pemain Mega Proyek PATM Sumenep

- Pewarta

Sabtu, 8 Juni 2024 - 14:45 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SUMENEP, nusainsider.com Mega Proyek Pompa air Tanpa motor (PATM) yang terletak di kecamatan pasongsongan dengan nilai kontrak miliaran itu dibangun pada Tahun 2019 menggunakan Anggaran pendapatan belanja Daerah (APBD) tingkat II.

Mega proyek tersebut diresmikan langsung oleh mantan Bupati Sumenep, Abuya Busyro Karim pada awal November 2020 tepatnya di Desa Lebeng Barat Kecamatan Pasongsongan, Sumenep.

Proyek PATM itu rusak dan jebol pasca diresmikan Tahun 2020, dan sempat diperbaiki Tahun 2021 sampai Tahun 2022, namun tetap saja tidak bisa difungsikan sampai Tahun 2024 ini.

Anggaran PATM senilai Rp 4,860,970,000 tersebut salah satunya dipergunakan pembangunan dua bendungan, yakni bendungan satu mempunyai 10 pompa dan bendungan dua sebanyak 7 pompa, dua blustru dan satu tandon dengan kapasitas 72 ribu liter per-detik, “kata Andriyadi Aktivis Sumenep kepada Sejumlah media, Sabtu 8 Juni 2024.

Namun semua anggaran tersebut sia-sia akibat lemahnya pengawasan Dinas yang dinahkodai Chainur rasyid bahkan hingga Pasca pemanggilan Polda jatim Oktober lalu.

Baca Juga :  Pengawasan Anak Putus Sekolah di Kota Medan dan Deli Serdang, Sumatera Utara

Selain kepala Dinas Chainur rasyid yang diduga menjadi aktor dalam mega proyek miliaran itu, juga ada ASN lain yang hingga saat ini masih aktif dan menjabat sebagai kepala Bagian Hukum setdakab Sumenep yang juga diduga menjadi makelar pemenang tander, “Jelasnya.

Andriyadi sapaan akrabnya menilai Chainur Rasyid yang kini menjabat sebagai Pimpinan DKPP Sumenep ditengarai lemah soal pengawasan di lapangan pada saat berlangsungnya pembangunan Pompa Air Tanpa Motor.

“Dibuktikan, tak berselang lama dari Proyek PATM itu dikerjakan oleh CV Sady Family, wujud fisik bangunan tersebut hancur berantakan, padahal baru seumur jagung dikerjakan,” kata Andriyadi, Sabtu (8/6/2024).

Sebelumnya, untuk memastikan polemik mega proyek yang bersumber dari APBD Sumenep tahun 2019 itu, Andriyadi sudah turun ke lokasi PATM. Ternyata benar proyek itu gagal beroperasi dan ambruk sebelum waktunya.

Berdasarkan dasar bukti-bukti konkret yang telah dikumpulkan, Andre berencana akan melaporkan kembali dugaan korupsi mega proyek ke Polda Jatim.

Baca Juga :  Kejari Sumenep Bantah Isi Pemberitaan Salah Satu Media Online Atas Meninggalnya Tahanan

“Besar kemungkinan dalam pelaporan nanti, ditengarai bakal menyeret konsultan dan pemilik CV jadi tersangka, termasuk juga pejabat yang berstatus sebagai pegawai negeri sipil (PNS), meliputi kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Sumber Daya Air (SDA) Sumenep dan PPKo yang bertanggung jawab dalam penyediaan anggaran di proyek tersebut,” katanya.

Sementara itu, Chainur rasyid hingga berita ini dinaikkan belum ada respon meskipun pewarta sudah komunikasi via Chat Whatsapp dan telephone sellulernya. (*)

Loading

Penulis : Mif

Berita Terkait

Geger! Warga Sumenep Temukan Bayi Terbungkus Kantong Plastik Merah
PPK Kecamatan Rubaru Loloskan Anggota PPS terdaftar Partai Politik
SDN Pancor II Gelar Kegiatan Bazar di malam Pertama Perpisahan, Badri Ghazali: Implementasi P5 dari Kurikulum Merdeka
Bappeda Sumenep Mulai Sinkronisasi RKPD dengan KEM-PPKF 2025, Ini Tujuannya
Pasca dilantik, FPR Sumenep Warning Kades Raas Agar Tidak Main-Main Dalam Mengelola Dana Desa
Menjelang Hari Raya Idul Adha 1445H, Bupati Sumenep Keluarkan Surat Edaran Begini
Ambruknya Mega Proyek PATM, Warga Pasongsongan Dukung Aktivis Desak Polda Jatim
Viral Vidio Aksi Mahasiswa Bubarkan Kegiatan Bimtek Se Kab. Palas, Diduga Dana 12 M Diselewengkan

Berita Terkait

Selasa, 18 Juni 2024 - 10:03 WIB

Geger! Warga Sumenep Temukan Bayi Terbungkus Kantong Plastik Merah

Sabtu, 15 Juni 2024 - 18:59 WIB

PPK Kecamatan Rubaru Loloskan Anggota PPS terdaftar Partai Politik

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:37 WIB

SDN Pancor II Gelar Kegiatan Bazar di malam Pertama Perpisahan, Badri Ghazali: Implementasi P5 dari Kurikulum Merdeka

Rabu, 12 Juni 2024 - 11:42 WIB

Bappeda Sumenep Mulai Sinkronisasi RKPD dengan KEM-PPKF 2025, Ini Tujuannya

Selasa, 11 Juni 2024 - 21:38 WIB

Pasca dilantik, FPR Sumenep Warning Kades Raas Agar Tidak Main-Main Dalam Mengelola Dana Desa

Selasa, 11 Juni 2024 - 17:38 WIB

Menjelang Hari Raya Idul Adha 1445H, Bupati Sumenep Keluarkan Surat Edaran Begini

Selasa, 11 Juni 2024 - 14:34 WIB

Ambruknya Mega Proyek PATM, Warga Pasongsongan Dukung Aktivis Desak Polda Jatim

Minggu, 9 Juni 2024 - 15:34 WIB

Viral Vidio Aksi Mahasiswa Bubarkan Kegiatan Bimtek Se Kab. Palas, Diduga Dana 12 M Diselewengkan

Berita Terbaru