Kepala Puskesmas Batuputih Layani Pasien Sesuai SOP, Begini Jelasnya

- Pewarta

Sabtu, 22 Juli 2023 - 15:31 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto. Kepala Puskesmas Batuputih Imam Mudhari

Foto. Kepala Puskesmas Batuputih Imam Mudhari

SUMENEP, nusainsider.com Warga Desa dapenda, kecamatan Batang-batang pada tanggal 9 Juni 2023 mengalami kecelakaan di wilayah Batuputih dengan salahsatu warga desa Aeng Merah kecamatan Batuputih, Sabtu 21 Juli 2023.

Pasalnya, waktu itu, warga aeng merah sebagai pelaku penabrakan warga desa dapenda, kecamatan batang-batang mengakui kesalahannya dengan cara membawa korban ke wilayah Puskesmas Batuputih guna dilakukan perawatan, mulai dari jahit kepala yang terbentur aspal hingga kondisi tubuh lainnya yang mengalami luka.

“Alhamdulillah, waktu itu niat baik pelaku sudah kami anggap selesai karena bertanggungjawab membiayai seluruh pengobatan istri saya mas”, kata slamet, suami korban kepada media nusainsider.com via telphone sellulernya, jumat21/23.

Baca Juga :  Bupati Sumenep ; Pencitraan Dan Catatan Perjuangan

Ia menceritakan, waktu itu dirinya bersama sang istri sedang ada kegiatan keluarga ke daerah perbatasan Batuputih-manding hingga mengalami kecelakaan yang menyebabkan kepala Istrinya pendarahan akibat benturan keras dengan aspal jalan.

Pihak Puskesmas mengatakan akan menjahit bagian kepala korban agar tidak terjadi pendarahan terus menerus yang membuat parah kondisi korban, sehingga pihaknya bersama pelaku menunggu diluar ruangan.

Setelah ada perawatan dan pertolongan pertama dari pihak Puskesmas, akhirnya mereka diperkenankan untuk pulang, “Singkatnya.

Baca Juga :  Ma'ruf Maulana Hadiri Kegiatan Sumenep Investment Summit Dikampus Uniba ; Upaya Dukung Produk Madura

1 bulan sesudah berpulangnya dari Puskesmas Batuputih, Istrinya mengalami kondisi pusing sambil mengeluarkan darah dibagian kepalanya. Sehingga dirinya meminta bantuan kepada kerabat terdekat guna dibawa ke RSUD Sumenep.

Setibanya disana, perawat RSUD menanyakan kronologisnya sehingga sang suami menceritakan bahwa sudah dijahit oleh PKM Batuputih. Alhasil, pihak RSUD justru memarahi keluarga korban bahwa tidak ada bekas jahitan dikepala pasien.

“Jika memang di jahit, pastinya rambutnya di ambil mas. Lah, ini kok utuh”, imbuhnya.

Sehingga atas dasar ungkapan pihak RSUD tersebut, pihaknya menceritakan kepada wartawan media ini apa yang disampaikan dokter RSUD Sumenep tersebut.

Pantauan media ini, korban tersebut pada pukul 16.55 Wib sudah berada diruang operasi guna dilakukan pertolongan, sebab saat dibersihkan rambutnya oleh pihak RSUD, kepalanya Bolong ditandai adanya darah.

Sementara itu, Imam Mudhari menjelaskan bahwa 3hari sesudah jahit, harusnya melakukan kontrol (red.perawatan lanjutan) ke PKM Batuputih atau ke puskesmas terdekat.

Standart Operasional Prosedur (SOP) nya jelas, pihaknya meyakini stafnya menjalankan SOP yang ada, dan secara otomatis sudah dicukur, “Ungkapnya saat ditemui wartawan media ini, Sabtu 22 Juli 2023.

Seberapa besar lukanya, ilmu paling dasar apabila luka dibagian kepala pasti dicukur. Kalau benangnya yang murah, pasti tetap akan ada bekasnya.

Sehingga sebelumnya saat dikonfirmasi, pihaknya selalu bilang masuk infeksi karena inkubasi, saya yakin staf saya menyampaikan bahwa 3 hari diharapkan untuk melakukan control ke Puskesmas terdekat.

“Luka jahit memerlukan perawatan intens dan operasi kecil”, imbuhnya.

Lebihlanjut, pihak PKM Batuputih mengaku telah melakukan koordinasi ke Dokter Bedah RSUD Mohammad Anwar, dengan mengatakan bahwa saat ini pasien sudah berada di poli bedah dan dilakukan debridemen atau di rawat luka serta hanya rawat jalan.

Hingga berita ini dinaikkan, pihak pewarta belum bisa konfirmasi lebihlanjut kepada dokter Bedah RSUD Moh Anwar kondisi pasien penabrakan tersebut seperti apa.

Loading

Berita Terkait

Ribuan Penonton Padati Kegiatan Pentas Seni di Lughatul Islamiyah, Berikut Kemeriahannya
Bioskop Ipar Adalah Maut Tayang di Sumenep, Mau? Segera Pesan Ticket disini
SKK Migas Tetapkan Standarisasi Pengukuran CO2 Pada Program CCS/CCUS
Dispendukcapil Sumenep Maksimalkan Penerapan IKD, Ini Manfaat dan Keunggulannya
Achmad Fauzi Bersama Faisal Muhlis Terima Rekomendasi dari DPP PAN Sebagai Cabup dan Cawabup 2024
Geger! Warga Sumenep Temukan Bayi Terbungkus Kantong Plastik Merah
PPK Kecamatan Rubaru Loloskan Anggota PPS terdaftar Partai Politik
Film Menarik Tanah Air Berjudul Ipar Adalah Maut Mengunggah Keseruan, Ini Cara Nontonnya

Berita Terkait

Jumat, 21 Juni 2024 - 20:53 WIB

Ribuan Penonton Padati Kegiatan Pentas Seni di Lughatul Islamiyah, Berikut Kemeriahannya

Kamis, 20 Juni 2024 - 20:00 WIB

Bioskop Ipar Adalah Maut Tayang di Sumenep, Mau? Segera Pesan Ticket disini

Rabu, 19 Juni 2024 - 20:49 WIB

SKK Migas Tetapkan Standarisasi Pengukuran CO2 Pada Program CCS/CCUS

Rabu, 19 Juni 2024 - 16:54 WIB

Dispendukcapil Sumenep Maksimalkan Penerapan IKD, Ini Manfaat dan Keunggulannya

Rabu, 19 Juni 2024 - 16:48 WIB

Achmad Fauzi Bersama Faisal Muhlis Terima Rekomendasi dari DPP PAN Sebagai Cabup dan Cawabup 2024

Sabtu, 15 Juni 2024 - 18:59 WIB

PPK Kecamatan Rubaru Loloskan Anggota PPS terdaftar Partai Politik

Jumat, 14 Juni 2024 - 16:41 WIB

Film Menarik Tanah Air Berjudul Ipar Adalah Maut Mengunggah Keseruan, Ini Cara Nontonnya

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:37 WIB

SDN Pancor II Gelar Kegiatan Bazar di malam Pertama Perpisahan, Badri Ghazali: Implementasi P5 dari Kurikulum Merdeka

Berita Terbaru