Seluruh Club Ancam Bakal Cuti Tahun Ini, Komding Akan Mengalami Dilema Besar

- Pewarta

Rabu, 31 Mei 2023 - 22:36 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SUMENEP, nusainsider.com Kompetisi U-13 yang akan diselenggarakan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Kabupaten Sumenep dalam konflik sepihak.

Pasalnya, Komisi Banding (Komding) melakukan pencabutan keputusan Skorsing kepada Persatuan Sepak Bola Kangean (PSBA) tanpa ada kordinasi dengan berbagai pihak yang betul-betul mengetahui kronologi pemukulan wasit tahun 2022 Lalu.

Ini salahnya komding, tidak ada kordinasi dengan pihak terkait, kalaupun keputusan komding itu independen, tapi setidaknya jika benar-benar tidak tahu, galilah informasi, jangan seenaknya sendiri memutuskan, “Kata Sobari, Pengurus Askab sekaligus panitia kompetisi tahun ini, Rabu, 31 Mei 2023.

Sobari sapaan akrabnya menjelaskan bahwa Memang kalau sudah terjadi gampang saja club itu meminta maaf dan tidak akan mengulangi lagi, dirinya juga kasihan dengan club yang terkena skorsing sebelum ini.

Pasti akan sakit hatinya, ada yang 1 tahun, 3 tahun bahkan 5 tahun, padahal kejadiannya tidak se-tragis yang dilakukan PSBA terhadap wasit tahun lalu, bagaimanapun nantinya kalau terjadi pada club yang lain, apakah komdis dan komding akan memberikan sangsi..? Kan tidak adil namanya.

Mulai dulu, baik supporter, official, pemain, kalau membuat kericuhan, sangsinya adalah berdampak pada clubnya, “Paparnya.

Pihaknya sudah komitmen pada saat rapat pembentukan panitia, bahwa apabila tuntutan dari teman pelatih dan pengurus club tidak di penuhi, dirinya siap mengundurkan diri dari kepengurusan ASKAB.

“Saya orangnya komitmen mas, saya yang dituakan oleh teman-teman pelatih dan saya harus mengaspirasi suara teman-teman untuk menolak keputusan komding karena keputusannya benar-benar salah dan baru terjadi di ASKAB sumenep”. Imbuhnya

Ditambahkan, pihaknya merasa kasihan kepada club yang pernah terkena sangsi di tahun-tahun sebelumnya yang tidak ada pengampunan seperti sekarang, mereka sakit hati atas keputusan komding yang sekarang.

“Jikalau Komding yang sekarang keputusannya sangat keterlaluan, padahal kejadian tersebut sangat tragis dan tidak pernah terjadi selama ini”, Tambahnya.

Sementara itu, Agus Ravy yang notabene Ketua LBH CKS dan LSM GMAS DPD Kabupaten Sumenep mengingatkan, apabila tahun ini ada pemukulan pemain atau supporter terhadap wasit, komdis jangan sampai memberikan sanksi, dan komding harus bertanggung jawab penuh apabila ada kericuhan pada kompetisi U-13 Tahun ini.

Sebab keputusan pencabutan oleh komding yang baru, jelas akan menyakiti Club di Daratan serta dinilai sebagai pencabutan se-pihak yang dilakukan dengan tergesa-gesa, “pungkasnya.

Pelatih sekaligus pemilik club di sumenep itu menegaskan bahwa Club yang Ada di daratan telah bersepakat dan komitmen, apabila PSBA Kangean mengikuti kompetisi U-13 tahun ini.

Dirinya memastikan, Kompetisi U-13 akan gagal diselenggarakan dan Seluruh Club tidak akan ikut serta pada kompetisi tahun ini.

“Biarkan Mas, agar PSBA nantinya bertanding dengan Komding (red, 2 Tim)”, Tutupnya.

Loading

Baca Juga :  Bupati Cup 2023 ; Kalah Adu Penalti dari Kecamatan Raas, Tim Kecamatan Sapeken Tersingkir

Berita Terkait

SDN Pancor II Gelar Kegiatan Bazar di malam Pertama Perpisahan, Badri Ghazali: Implementasi P5 dari Kurikulum Merdeka
Bappeda Sumenep Mulai Sinkronisasi RKPD dengan KEM-PPKF 2025, Ini Tujuannya
Pasca dilantik, FPR Sumenep Warning Kades Raas Agar Tidak Main-Main Dalam Mengelola Dana Desa
Menjelang Hari Raya Idul Adha 1445H, Bupati Sumenep Keluarkan Surat Edaran Begini
Ambruknya Mega Proyek PATM, Warga Pasongsongan Dukung Aktivis Desak Polda Jatim
Aktivis ALARM akan Laporkan Para Pemain Mega Proyek PATM Sumenep
BKPSDM Bersama Universitas Veteran Gelar Sosialisasi Kegiatan RPL Program S2
Menegangkan! Aktivis ALARM Bakal Laporkan Dugaan Korupsi Proyek PATM di Sumenep

Berita Terkait

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:37 WIB

SDN Pancor II Gelar Kegiatan Bazar di malam Pertama Perpisahan, Badri Ghazali: Implementasi P5 dari Kurikulum Merdeka

Rabu, 12 Juni 2024 - 11:42 WIB

Bappeda Sumenep Mulai Sinkronisasi RKPD dengan KEM-PPKF 2025, Ini Tujuannya

Selasa, 11 Juni 2024 - 21:38 WIB

Pasca dilantik, FPR Sumenep Warning Kades Raas Agar Tidak Main-Main Dalam Mengelola Dana Desa

Selasa, 11 Juni 2024 - 14:34 WIB

Ambruknya Mega Proyek PATM, Warga Pasongsongan Dukung Aktivis Desak Polda Jatim

Sabtu, 8 Juni 2024 - 14:45 WIB

Aktivis ALARM akan Laporkan Para Pemain Mega Proyek PATM Sumenep

Jumat, 7 Juni 2024 - 14:37 WIB

BKPSDM Bersama Universitas Veteran Gelar Sosialisasi Kegiatan RPL Program S2

Kamis, 6 Juni 2024 - 14:52 WIB

Menegangkan! Aktivis ALARM Bakal Laporkan Dugaan Korupsi Proyek PATM di Sumenep

Rabu, 5 Juni 2024 - 19:56 WIB

Kejari Sumenep Bantah Isi Pemberitaan Salah Satu Media Online Atas Meninggalnya Tahanan

Berita Terbaru