Menolak Lupa! Kematian Bayi Adellia di Sengketa, Abd Halim Angkat Suara

- Pewarta

Kamis, 7 Maret 2024 - 22:56 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto. Abd Halim, Korlap aksi Gerakan Pemuda Timur Daya (Garda Raya).

Foto. Abd Halim, Korlap aksi Gerakan Pemuda Timur Daya (Garda Raya).

SUMENEP, nusainsider.com Gerakan Pemuda Timur Daya (Garda Raya) Tagih janji Pemkab Dan DPRD kabupaten Sumenep tertanggal 19/12/2023 dihadapan Massa Aksi Garda Raya Terkait pemindahan Kepala Puskesmas Batang-batang.

Pasalnya, Hingga saat ini sudah 3 (tiga) bulan lebih, janji Pemerintah Kabupaten (Pemkab) sumenep untuk memindahkan kepala Puskesmas Batang-batang yang telah melalukan Praktik diluar Standart Operasional Prosedur (SOP) hingga menyebabkan kematian Adellia Bella Negara hanyalah omong kosong, “Kata Abd Halim, Korlap Aksi Garda Raya kepada media nusainsider.com, Kamis 7 Maret 2024.

Bahkan, pihaknya kembali angkat suara karena persoalan pelanggaran pelayanan kesehatan yang dilakukan oknum Puskesmas Batang-batang tidak akan pernah selesai tanpa permintaan Aktivis, Masyarakat dan pihak korban dipenuhi.

Kematian Adellia tetap menjadi duka mendalam bagi masyarakat dan aktivis Timur daya yang terjadi diluar kode etik pelayanan kesehatan, bayi yang dinyatakan sehat sejak dalam kandungan hingga melahirkan harus bernasib malang karena keteledoran petugas kesehatan, “Jelasnya.

Pemuda pejuang kebenaran dan keadilan, Halim menjelaskan bahwa kondisi pelayanan kesehatan dikabupaten Sumenep harus diakui masih lemah karena faktor blundernya oknum yang tidak bertanggungjawab masih dipertahankan.

Baca Juga :  Justice For Adellia ; Garda Raya Kembali Turun Jalan Tuntut Bidan Windu di Berhentikan

Hal tersebut seharusnya menjadi perhatian khusus OPD terkait agar bersikap tegas dan bertindak sesuai aturan yang berlaku bukan justru membenarkan oknum yang jelas-jelas melakukan kesalahan fatal.

Ditambahkan, pihaknya bersama seluruh elemen pemuda Se-timur daya akan tetap mengawal dan selalu mengingatkan bahwa pemkab kabupaten sumenep hanya melontarkan janji tanpa ada bukti yang nyata, “Tambahnya.

Sementara itu, Kepala subbagian Hukum, kepegawaian dan Umum menyampaikan bahwa pemindahan Kepala Puskesmas Batang-batang masih menunggu Mutasi yang berbarengan dengan Kepala Puskesmas yang lain.

Bertahap mas, Kemarin mutasi untuk OPD yang kosong dan terakhir minggu lalu pemindahan kepala OPD. Sesudah itu, InsyaAllah Bulan Maret ini masih Mutasi Staf-staf, Baru nanti kepala Puskesmas dan sebagainya.

InsyaAllah perkiraan Bulan 4 atau sesudah Lebaran ini Mas, “Singkatnya Hosaini saat dihubungi wartawan nusainsider.com via WhatsAppnya, Senin 4/3/2024.

Baca Juga :  Menolak Kompromi ; Garda Raya Berhasil Lengserkan Bidan Windu dari Puskesmas batang-batang


——————————————————————————-

Sebelumnya diberitakan, Bupati Achmad Fauzi Wongsojudo menyampaikan melalui sambungan Virtual kepada Asistennya yang di sambungkan di hadapan Massa aksi.

Kemarin kan sudah Unras? Untuk mekanisme terkait apa yang menjadi point tuntutan keluarga dan pemuda, nanti setelah pihaknya datang dari luar kota ada mekanismenya bukan main hilangkan-hilangkan.

Nanti kita ajukan mekanismenya, bukan langsung apa kata Bupati. Pihaknya akan memanggil Dinas terkait terlebih dahulu, karena nanti kalau saya langsung geser-menggeser saya yang salah.

Yang terpenting apa yang menjadi point tuntutannya akan saya rapatkan ketika besok datang. Kita paham apa yang di inginkan keluarga, “pungkasnya Bupati sumenep di hadapan Massa aksi, Jumat 8 Desember 2023 Lalu.

Baca Juga :  Potong Tumpeng, Meriahkan HUT SMSI ke-7 di kabupaten Sumenep

Akan saya proses mekanismenya, tidak usah ramai-ramai lagi. Kita sudah paham dan akan dikabari hasilnya kepada perwakilan Pemuda nantinya,” Tutupnya.

Lebihlanjut, Anggota Komisi IV Sami’odin menyampaikan bahwa memang itu kewajiban dari kementerian kesehatan bahwa setiap bayi baru lahir harus di ambil sample darahnya sesuai petunjuk dan prosedur pelaksanaan yang sudah diatur oleh kemenkes RI.

Namun, mengikuti serta memantau perkembangan dan tulisan media bahwa yang dilakukan Bidan terkait tidak mengikuti prosedur dan diduga Malpraktek.

Sehingga hal tersebut akan kami klarifikasi dan meminta pertanggungjawaban kepada tenaga kesehatan terkait untuk di mintai keterangan, “Jelasnya Anggota dewan dari Fraksi PKB, Rabu (20/12).

Loading

Penulis : Mif

Editor : Wafa

Berita Terkait

SDN Pancor II Gelar Kegiatan Bazar di malam Pertama Perpisahan, Badri Ghazali: Implementasi P5 dari Kurikulum Merdeka
Bappeda Sumenep Mulai Sinkronisasi RKPD dengan KEM-PPKF 2025, Ini Tujuannya
Pasca dilantik, FPR Sumenep Warning Kades Raas Agar Tidak Main-Main Dalam Mengelola Dana Desa
Menjelang Hari Raya Idul Adha 1445H, Bupati Sumenep Keluarkan Surat Edaran Begini
Ambruknya Mega Proyek PATM, Warga Pasongsongan Dukung Aktivis Desak Polda Jatim
Viral Vidio Aksi Mahasiswa Bubarkan Kegiatan Bimtek Se Kab. Palas, Diduga Dana 12 M Diselewengkan
Aktivis ALARM akan Laporkan Para Pemain Mega Proyek PATM Sumenep
BKPSDM Bersama Universitas Veteran Gelar Sosialisasi Kegiatan RPL Program S2

Berita Terkait

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:37 WIB

SDN Pancor II Gelar Kegiatan Bazar di malam Pertama Perpisahan, Badri Ghazali: Implementasi P5 dari Kurikulum Merdeka

Rabu, 12 Juni 2024 - 11:42 WIB

Bappeda Sumenep Mulai Sinkronisasi RKPD dengan KEM-PPKF 2025, Ini Tujuannya

Selasa, 11 Juni 2024 - 21:38 WIB

Pasca dilantik, FPR Sumenep Warning Kades Raas Agar Tidak Main-Main Dalam Mengelola Dana Desa

Selasa, 11 Juni 2024 - 14:34 WIB

Ambruknya Mega Proyek PATM, Warga Pasongsongan Dukung Aktivis Desak Polda Jatim

Minggu, 9 Juni 2024 - 15:34 WIB

Viral Vidio Aksi Mahasiswa Bubarkan Kegiatan Bimtek Se Kab. Palas, Diduga Dana 12 M Diselewengkan

Sabtu, 8 Juni 2024 - 14:45 WIB

Aktivis ALARM akan Laporkan Para Pemain Mega Proyek PATM Sumenep

Jumat, 7 Juni 2024 - 14:37 WIB

BKPSDM Bersama Universitas Veteran Gelar Sosialisasi Kegiatan RPL Program S2

Kamis, 6 Juni 2024 - 14:52 WIB

Menegangkan! Aktivis ALARM Bakal Laporkan Dugaan Korupsi Proyek PATM di Sumenep

Berita Terbaru